Ketua KPK Firli Bahuri. (ist)

Penangkapan Lukas Enembe Jadi Bukti Efektifnya Kerja Sama Penegakan Hukum Era Firli

Posted on

HARIANTERBIT.CO – Pengamat hukum Masriadi Pasaribu mengapresiasi keberhasilan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) dalam melakukan upaya paksa terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe.

Masriadi mengatakan, lembaga pimpinan Firli Bahuri itu telah menunjukkan langkah tegas dan terukur, sehingga proses penegakan hukum atas perkara dugaan suap dan gratifikasi dapat dituntaskan demi kepastian hukum.

“Jempol buat KPK. Kita tahu konteks dalam kasus ini tidak mudah, banyak halangan dan rintangan. Penuh peristiwa juga drama, namun akhirnya (Lukas) berhasil ditangkap,” kata Masriadi Pasaribu, Rabu (11/1/2023), melalui keterangan tertulis yang diterima HARIANTERBIT.CO.

Masriadi menyampaikan, strategi dan pendekatan yang diterapkan KPK pada konteks penanganan perkara Lukas Enembe sudah benar. Langkah KPK, sambungnya, sangat kalkulatif dan hati-hati dengan tetap menjunjung tinggi prinsip-prinsip seperti akuntabilitas, kepentingan umum, dan penghormatan terhadap hak asasi manusia.

“Saya kira ini juga tidak lepas dari kepemimpinan Firli ya, dia punya kecerdasan lapangan karena pengalaman di kepolisian, juga mampu membangun komunikasi dan kerja sama yang baik dengan Polri, TNI dan pihak-pihak terkait,” ungkapnya

Masriadi menambahkan, sejak awal dirinya percaya KPK sungguh-sungguh dalam mengusut kasus dugaan suap dan gratifikasi yang melibatkan Lukas Enembe. KPK juga diyakini tidak akan membiarkan pihak mana pun yang berupaya menghalang-halangi proses hukum, lebih-lebih mempermainkan hukum dalam kasus tersebut.

Namun mengingat konteks yang dihadapi berbeda dengan kasus lain, imbuhnya, proses penanganan butuh waktu agak lama sehingga dikesankan seolah-olah KPK lamban. “Dan hari ini kita tahu setelah melalui tahapan panjang, KPK membuktikan itu dan tentunya ini jadi kabar baik buat semua insan antikorupsi,” jelas Masriadi.

Meski demikian, dia mengingatkan, agar KPK tidak berpuas diri dengan penangkapan Lukas Enembe. Ini karena KPK masih memiliki tugas berat terutama dalam menuntaskan kasus tersebut secara obyektif dan adil.

Di samping itu, Masriadi juga memandang KPK perlu terus memperkuat kerja sama dengan Polri, TNI dan lembaga-lembaga terkait dalam rangka ikut mengawal keberlanjutan pembangunan dan pemberantasan korupsi di Papua. “Tentu sesuai proporsi tugas dan kewenangan KPK, karena setelah ini ada proses politik dan hukum terkait administrasi pemerintahan, maka itu harus betul-betul dikawal,” pungkasnya. (*/rel/dade)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *