KASUS

UI HARUS TINGKATKAN KUALITAS SDM HANDAL

HARIANTERBIT.CO-Komitmen Universitas Indonesia (UI) untuk mengatasi berbagai persoalan bangsa, salah satunya dengan meningkatkan riset dan inovasi sehingga permasalahan bangsa bisa teratasi, hal itu dinyatakan Rektor UI Muhammad Anis, Sabtu (4/2).

Pernyataan itu diungkap Muhammad Anis saat berbicara di hadapan ribuan wisudawan UI di Balairung, Kampus UI Depok. “UI perlu meningkatkan kualitas SDM yang handal. Untuk mampu keluar sebagai bangsa pemenang maka UI dan penelitinya harus mampu meningkatkan kapabilitas penelitian dan inovasi,” ujarnya.

Dikatakan Anis, saat ini riset UI konsisten berangkat dari kebutuhan masyarakat, hingga output-nya bisa memberikan solusi pada tantangan bangsa dan global. Anis meyakini, UI mampu memberikan solusi bagi permasalahan dan tantangan yang dihadapi masyarakat.

“Inovasi yang sudah dikerjakan misalnya mobil listrik, inkubator bayi rumahan dan kapal pelat datar,” paparnya.

Anis juga memaparkan hasil riset yang telah dilakukan UI, yakni penelitian sel punca (steam cell), penyakit infeksi negara tropis, teknologi nano, sensor bio dan kimiawi. Kemudian juga soal perubahan iklim, pencarin dan pemanfaatan energi terbarukan. “Serta berbagai aplikasi ICT yang bermanfaat bagi kehidupn sehari-hari,” tambahnya.

Wisuda kali ini diikuti 4.204 wisudawan yang terbagi dalam Program Vokasi, Sarjana, Magister, Profesi, Spesialis dan Doktor semester Gasal Tahun Akademik 2016/2017. Tidak kurang dari 730 wisudawan berhasil lulus dengan predikat cumlaude.

Upacara wisuda kali ini bertepatan dengan peringatan Dies Natalis UI ke-67 UI yang diisi dengan Orasi Ilmiah oleh Wisnu Jatmiko berjudul “Globalisasi dan Integrasi dalam Meningkatkan Budaya Riset di Universitas Indonesia untuk Kemajuan Bangsa Indonesia.”

Dalam orasinya, Wisnu menyampaikan bahwa Indonesia memiliki sumber kekuatan riset melalui sumber daya. Jumlah penduduk melimpah menjadi modal berharga pelaku riset nasional. Kegiatan riset dapat digiatkan melalui perguruan tinggi dan lembaga penelitian. Mahasiswa, dosen, dan peneliti menjadi pionir riset. Akan tetapi, beberapa kendala dihadapi Indonesia, diantaranya belum seimbangnya kegiatan pengajaran dan riset di perguruan tinggi, dana riset yang terbatas, serta infrastruktur riset yang belum memadai.

Keadaan tersebut tidak serta merta menyurutkan semangat riset Indonesia karena beberapa peluang juga dimiliki. Peluang integrasi baik antardisiplin ilmu di perguruan tinggi serta integrasi ABG-C (academic, bussiness, goverment, dam community) memungkinkan riset berkembang maksimal.

“Salah satu riset yang sedang dikembangkan yaitu riset telehealth yang dilakukan Fasilkom UI bekerja sama dengan Fakultas Kedokteran, fakultas-fakultas lain di UI serta universitas di luar negeri. Riset tersebut diharapkan dapat menuju arah inovasi dalam wadah konsorsium. Oleh karenanya, globalisasi dan integrasi yang dilakukan dapat menghasilkan riset berkelas demi kemajuan bangsa Indonesia,” papar Wisnu.(arya)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *