PERISTIWA

RATUSAN PENGACARA SIAP DUKUNG RIZAL RAMLI TERKAIT LAPORAN PARTAI NASDEM

HARIANTERBIT.CO – Mantan Menteri Koordinator Maritim dan Sumber Daya, Rizal Ramli, bersama 720 pengacara yang bernaung di Perhimpunan Advokat Indonesia (Peradi) berkumpul di Grand Slipi Tower, Jakarta Barat, terkait laporan Partai Nasional Demokrat (NasDem) ke Polda Metro Jaya.

Ketua Dewan Pembina Peradi Otto Hasibuan mengklaim sebanyak 720 advokat Peradi dari seluruh Indonesia sudah bergabung untuk mendukung Rizal Ramli. Otto mengatakan para advokat tersebut bergabung tanpa minta imbalan.

“Ternyata ada 720 orang yang sudah mendaftar sebagai pengacara Rizal Ramli, mendaftar lewat surat dan WhatsApp dalam kurun waktu tujuh jam,” papar Otto di lokasi, Senin (17/9).

Otto menilai, laporan Partai NasDem salah sasaran. Sebab, kata Otto, Rizal Ramli sama sekali tidak pernah menyebut Partai NasDem dalam diskusi di televisi, beberapa waktu lalu.

“Sedangkan dalam diskusi, Rizal Ramli tidak mengatakan ada NasDem, tapi hanya menyebut Surya Paloh, tidak ada kata-kata menyebut NasDem, sehingga somasi ini tidak tepat,” terang Otto.

Sementara itu Rizal mengungkapkan, selama diskusi tidak pernah menyebut Partai NasDem. Rizal juga menegaskan akan mempertimbangkan menuntut balik Partai NasDem.

“Kami mempertimbangkan nuntut balik, rusak reputasi Rizal Ramli. Enak saja saya disebut fitnah,” ujar Rizal.

Di kesempatan itu, Rizal juga berterima kasih atas bantuan hukum yang diberikan Peradi. “Sebetulnya masalahnya sederhana kami tidak pernah menyebut nama Partai NasDem, kok partainya merasa tersinggung, gak pernah ada dalam kalimat,” jelasnya.

“Esensinya sederhana, cara cari uang politik paling gampang dengan impor pangan. Karena harga daging di Indonesia jauh lebih mahal dibanding Australia dan Bangkok,” imbuhnya.

Rizal juga menambahkan, agar KPK bisa berani mengusut kasus impor di pemerintah Indonesia. Sebab menurutnya, selama dirinya menjabat sebagai Menko, sejumlah Menteri menolak impor dengan kuota tertentu.

Namun Rizal heran kenapa kebijakan tersebut terus berjalan dan mencekik petani garam, tebu, gula dan beras di Indonesia.

“Dan minta KPK bongkar kasus ini. Jadi kerjaan saya sia-sia. Mohon maaf ada kabinet yang menginginkan impor. Karena biasanya setiap impor ada yang untung. Tapi ini impor di luar kebutuhan yang kejam dan luar biasa,” pungkasnya.

Partai NasDem melaporkan Rizal Ramli ke Polda Metro Jaya, karena dianggap mencemarkan nama baik dan fitnah terhadap Ketua Umum NasDem Surya Paloh. Hal itu terkait kritik Rizal atas kebijakan impor yang diambil Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita yang merupakan politisi Partai NasDem. (**)

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *