RENUNGAN

DIMANA KITA BERADA CIPTAKAN KAMPUNG SPIRITUAL – bag.tujuh

HARIANTERBIT.CO – Sangat murah, pada mulanya. Tanah yang saya beli untuk orang-orang di Miaoli, beberapa dari kalian tahu, sangat murah karena tak ada orang yang pergi ke sana. Orang Taiwan bilang, “Burung bahkan tidak bersarang di sana!” (Gelak tawa) Itu tempat yang sangat tandus, itulah maksud mereka.

Bahkan burung tidak datang dan bersarang di sana; itu artinya tempat itu sangat buruk. Tak dapat bertahan hidup karena tak ada air, sangat kering. Tak ada apa-apa di sekitar sana, dan tanahnya juga tidak begitu subur, semacam tanah yang sangat lengket, yang digunakan orang untuk membuat batu bata.

Itu adalah tanah liat yang khusus, sangat lengket. Kalian tidak bisa menanam banyak tanaman di sana. Kalian harus bekerja sangat keras untuk membuat tanahnya menjadi gembur, kemudian kalian bisa menanam sesuatu; tapi tidak banyak. Jadi, tidak terlalu banyak orang tinggal di sekitar sana dan tak banyak orang membeli tanah di sana.

Kemudian kami datang dan membeli sejumlah lahan dari pemilik tangan kedua; kami tidak tahu banyak tentang itu. Dia mengatakan bahwa dia dapat menjualnya kepada kami, menjual hak-haknya kepada kami dan kemudian kami dapat mengolahnya dan menanam sesuatu di sana.

Tapi, belakangan ini, beberapa tahun belakangan ini, saya kira kumpulan lain, kelompok lain ingin mengambilnya kembali. Saya tidak tahu pasti apa yang ingin mereka lakukan dengannya.

Tapi, oke saja. Dunia ini adalah fana. Kehilangan apa pun, oke saja. Kita tidak membawa apa-apa ke dalam dunia ini, jadi kehilangan apa pun, oke saja. Kita tidak terlalu memusingkannya.

Jadi, pada mulanya itu sangat murah; dan saya membeli hanya sebidang kecil tanah. Sekitar berapa? Dua ribu dolar AS untuk empat atau lima hektar. Murah, kan? Atau tidak? Kalian pergi dan beli, sekarang harganya dua ratus ribu. Bahkan tidak bisa beli.

Beda. Itu dulu sangat murah. Kemudian kami tinggal di sana. Pada waktu itu, sudah ada banyak sekali biarawan dan biarawati di sekitar saya, saya perlu tempat itu bagi mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *