OLAHRAGA

SANTOS MERASA “DICURANGI” TERKAIT TRANSFER NEYMAR

HARIANTERBIT.CO – Perwakilan klub Brazil Santos mengatakan kepada pengadilan Spanyol pada Selasa bahwa mereka merasa dicurangi oleh Neymar dan ayahnya setelah detail-detail transfer sang bintang ke Barcelona terungkap, kata sumber-sumber yudisial.

Menghadap hakim di pengadilan Madrid yang mengkhususkan diri pada masalah-masalah keuangan utama, Fatima Cristina Bonassa, perwakilan klub di mana sang pemain memulai karirnya, mengatakan sang penyerang Brazil telah dewasa saat transfer itu dilakukan dan mengetahui apa yang ia tandatangani.

Bonassa menghadiri persidangan selama lima jam yang dipimpin Hakim Jose de la Mata terkait dugaan pelanggaran-pelanggaran peraturan pada transfer Neymar ke Barcelona pada 2013, menyusul keluhan dari perusahaan dana investasi Brazil DIS, yang memegang 40 persen hak-hak olahraga sang pemain ketika ia masih membela Santios.

Bonassa menunjukkan bahwa hukum Brazil mengizinkan para pemain untuk memilih klub yang akan mentransfer mereka, dan bahwa Neymar menegaskan akan pergi ke klub Spanyol itu.

Hal itu terjadi setelah ia mempelajari jumlah yang sebenarnya dibayarkan oleh klub untuk sang penyerang, di mana Santos memahami desakannya untuk direkrut sang raksasa Katalan, tambahnya.

Kesepakatan itu awalnya bernilai 57,1 juta euro oleh Barca, 40 juta dibayarkan kepada perusahaan N&N yang dimiliki oleh ayah sang pemain, sedangkan Santos hanya menerima 17,1 juta.

Bagaimanapun, otoritas-otoritas yudisial Spanyol memperkirakan bahwa jumlah kesepakatan-kesepakatan simultan pada transfer itu bernilai setidaknya 83,3 juta.

DIS mengklaim bahwa pihaknya dicurangi terkait angka pembagian sebenarnya dari kepindahan sang pemain, karena itu merupakan bagian dari biaya tranfer yang disembunyikan Barcelona dan Santos.

DIS menerima 6,8 juta euro dari total 17,1 juta yang dibayarkan kepada Santos, namun mengklaim bahwa itu juga merupakan bagian dari keseluruhan pembayaran-pembayaran transfer.

Neymar tiba di pengadilan untuk memberikan kesaksian pada pukul 16.00 GMT. Presiden Barca Josep Maria Bartomeu dan pendahulunya Sandro Rossel menolak untuk memberikan kesaksian di depan hakim pada Senin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *